business-forum

coaches

Kamis, 30 Juni 2016

INNER BEAUTY - By: ActionCOACH BARACoaching

Meski penampilan memegang peranan penting, terutama untuk memberi kesan pertama (namanya kesan pertama artinya tidak ada kesempatan kedua kan?), namun tidak boleh dilupakan "kecantikan dari dalam" yang bahasa kerennya "inner beauty".
Karena inilah hal berikutnya yang memperkuat kesan pertama dan biasanya bersifat jangka panjang. Perempuan yang punya keduanya secara seimbang dijamin bakal menarik bagi orang lain dan menjadi idaman. Semakin mengenal semakin cantik! Wow!
Tantangannya, membangun "inner beauty" perlu waktu. Logikanya, jika dampaknya jangka panjang, usaha untuk membangunnya tentu juga memerlukan usaha yang jangka panjang/ proses.
Ups, jangan salah tangkap, ini bukan hanya membicarakan tentang perempuan, namun di dalam bisnis pun, kita mengenal juga "outer" dan "inner beauty". Biasanya usaha-usaha marketing dimana kita ingin menarik orang lain mendekat, kesan pertama sangat penting, ini yang saya sebut "outer beauty". Segala sesuatu yang langsung bisa dilihat oleh orang lain termasuk dalam kategori "outer", contohnya: packaging, promo visual, SPG, desain outlet, iklan-iklan, dan lain sebagainya.
Lalu, apa yang dimaksud sebagai "inner beauty"? Membuat sistem, monitor, perbaikan struktur organisasi, proses bisnis, membina, mengenali potensi dan mengelola orang, melakukan pelatihan, mengoptimalkan sumber daya sehingga menghasilkan keuntungan. Merancang proses keuangan, mengendalikan anggaran, disiplin pengeluaran, mengamati pemasukan, menganalisa hal-hal apa yang perlu dianggarkan dan mana yang harus dihemat, dan masih banyak lagi contoh-contohnya.
Semua proses yang disebutkan di atas, tidak dapat langsung dilihat oleh orang di luar perusahaan, semuanya dikerjakan di dalam. Semakin konsisten dilakukan, semakin baik dampaknya. Perusahaan yang mampu menyeimbangkan "inner" dan "outer" ini yang disebut  "semakin mengenal semakin cantik!" Keduanya penting, perlu usaha, biaya dan disiplin tinggi.
Jika bisa memainkan keduanya dengan baik, saya percaya Anda bukan hanya mampu menghadapi persaingan tetapi juga memenangkannya.
Semoga bermanfaat.

Salam The NEXT Level!                           

Senin, 27 Juni 2016

REKOMENDASI? - By: Coach Suwito Sumargo*

Salah satu aspek penting dalam Recruitment adalah Rekomendasi. Rasanya wajar saja bila kita mendahulukan kandidat yang direkomendasikan oleh teman, rekan bisnis dan keluarga. Tapi, yang sering terjadi adalah kandidat yang direkomendasi ternyata tidak bagus-bagus amat performance-nya. Jadi, bagaimana baiknya?
Coba kita cermati apa yang biasanya terjadi. Suatu hari, pak Riyan (pengusaha ekspedisi) bertanya ke karibnya, pak Sam.
"Pak Sam, punya kenalan yang sedang cari kerja?"
"Ehm...Oh ada, orangnya masih muda dan genit pula. Dulu pernah ikut saya sebentar, tapi sekarang sudah berhenti."
"Apakah pak Sam masih punya kontaknya? Atau saya minta tolong disampaikan ke dia, kapan-kapan minta dia untuk menemui saya."
Itu cuplikan percakapan pak Ryan dan pak Sam.
Singkat cerita, Doni (orang muda yang diceritakan pak Sam) pun akhirnya diterima kerja di perusahaan pak Ryan. Tanpa seleksi yang rumit, pak Ryan hanya menanyakan apa saja pekerjaan dia saat ini dan apakah Doni bersedia pindah kerja?
Tampaknya pak Ryan terkesan dengan apa yang disampaikan Doni saat interview. Apa yang disampaikan Doni, cocok dengan cerita pak Sam. Ternyata, setelah beberapa waktu, baru kelihatan karakter aslinya Doni.
Kita ini sering percaya saja atas rekomendasi yang diberikan. Terutama bila rekomendasi itu datang dari orang yang sudah kita kenal. Padahal, si pemberi rekomendasi belum tentu kenal betul dengan si calon karyawan. Atau si pemberi rekomendasi bukan seorang yang jeli dalam mengamati karakter seseorang. Bahkan si pemberi rekomendasi bukan seorang yang kompeten dalam menilai karakter dan performance.
Dalam menyeleksi seorang pelamar, sebaiknya kita sudah punya kriteria yang jelas tentang kompetensi dan karakter yang wajib dimiliki seorang kandidat. Kompetensi dan karakter yang dibutuhkan adalah yang sesuai dengan jabatan atau pekerjaannya.
Misalnya, kita butuh seseorang yang mampu bekerja mandiri di posisi admin/ accounting. Maka sebaiknya si pelamar kita pastikan punya keahlian di bidang accounting. Dan punya integritas yang baik.
Apakah kita sudah punya kriteria tentang kompetensi dan karakter untuk setiap posisi penting di perusahaan kita?

Salam The NEXT Level!

* Coach Suwito Sumargo:
- Memiliki pengalaman membangun Bisnis Keluarga dan franchise otomotif yang sukses selama lebih dari 30 tahun.
- The Winner Supportive Coach of The Year 2014.
- The Winner System Award 2014.

- Telah banyak membantu kliennya mendesain bisnis yang lebih efektif, lean dan lincah serta lebih menguntungkan dengan mengurangi bahkan meniadakan kebocoran-kebocoran dalam bisnisnya.

Kamis, 23 Juni 2016

TUA TIDAK SELALU GAPTEK - BARACoaching Surabaya

Sebuah iklan asuransi mobil yang baru saja saya lihat di salah satu TV swasta menggambarkan, mudahnya mengurus pelaporan claim jika mobil mengalami kecelakaan. Di iklan itu, pemeran-nya (maaf) sudah berumur dan suasananya di area pedesaan. Mobilnya pun model mobil bak terbuka untuk angkut barang. Pemilihan pemeran dan suasana ini brilian, karena penyampaian pesannya jadi jelas sekali.
Iklan ini memberi solusi buat pengurusan claim asuransi mobil yang biasanya ribet, pemilik mobil wajib datang ke kantor asuransi untuk diperiksa kondisi mobilnya. Pesan utama iklan adalah menggunakan foto pun bisa untuk laporan claim, bahkan orang berumur pun bisa (konon, kalau orang berumur kan gaptek :D). Bukan hanya memberi solusi kemudahan bagi pelanggan, namun juga menyampaikannya dengan tepat. Bravo!
Pelajaran apa yang kita bisa kita pelajari?
1.       Awareness
Perusahaan menyadari jika ada kesulitan yang dihadapi oleh pelanggan atau calon pelanggan. Bagaimana cara menemukan kesulitan yang dialami pelanggan? Cara yang paling mudah adalah bertanya kepada mereka. 
Cara lainnya adalah mendata komplain dari pelanggan atau menanyakan kepada staf kita apa keluhan yang disampaikan di lapangan (contohnya di toko/ outlet kita, pada saat pengiriman, pada saat pembayaran, dan lain-lain).
2.       Find Solution
Mengusahakan mencari cara mempermudah pelanggan. Menyesuaikan dan mempersiapkan proses internal di perusahaan. Dari semua yang ditemukan di poin 2, kita bisa membuat ranking mana kesulitan pelanggan yang jika diberikan solusi-nya dapat sangat membantu mereka.
Misalnya: menyediakan jasa pembayaran yang bervariasi, atau memberi kredit bekerjasama dengan pihak ketiga, otomatisasi proses sehingga lebih cepat, memperpendek proses antrian, dan lain-lain.
3.       Communication
Menyampaikan bahwa perusahaan menyadari kesulitan pelanggan, mencari solusi dan menemukan solusi (proses). Komunikasi bisa dilakukan dengan berbagai cara, terutama karena dengan teknologi pilihannya menjadi lebih bervariasi.
Semoga bermanfaat. 
Salam The NEXT Level!


Senin, 13 Juni 2016

QC...PERLUKAH? - By: Coach Suwito Sumargo*

Owner dari sebuah pabrik mengeluh :
“Coach, tolong bantu saya membenahi pabrik.”
“Apa yang terjadi?”
“Ini lho, saya lagi gemes, bagian produksi selalu saja ada salahnya, tidak pernah sempurna. Tiap hari selalu ditemukan ada yang ndak beres. Kemarin, ada yang sekrupnya kurang. Minggu lalu, catnya belang. Itu baru yang ditemukan oleh bagian QC (Quality Control). Belum lagi keluhan yang diterima oleh bagian Customer Service. Tiap hari selalu ada saja claim dan complaint dari Customer.”
“Sebegitu parahnyakah?” Gumam saya dalam hati.
Saya pun lalu menjanjikan kunjungan ke pabriknya. Singkat kata, saya menemukan permasalahannya. Permasalahan pertama ialah para karyawan bekerja nyaris tanpa guidance. Kok bisa yaa?
Ya bisa saja! Karena para manager dan bawahannya adalah orang-orang lama yang dianggap skillful dan terpercaya. Mereka beranggapan bahwa masing-masing sudah tahu tugas dan tanggung jawabnya. Yang terjadi? Justru sebaliknya.
Sebagian dari orang-orang lama, yang tadinya skillful, ternyata memudar. Dan (celakanya) mereka ini berada di posisi penting, yaitu mentor. Para mentor inilah yang akhirnya melahirkan generasi baru karyawan yang tidak skillful lagi.
Solusi atau action pertama ialah menyeleksi kembali semua karyawan dan berusaha menemukan orang-orang yang berkarakter teliti, cermat, detail, konsisten dan tegas. Kemudian melatih ketrampilannya dan menempatkan orang-orang pilihan ini sebagai mentor.
Action berikutnya ialah membuat guidance yang baku dan memastikan agar guidance tersebut dilaksanakan. Guidance dibuat bergambar dan berwarna, agar mudah dipahami. Guidance itu diletakkan di tempat yang eye catching. Lalu ada punishment bila guidance tidak dilaksanakan.
Action berikutnya adalah setiap orang dilatih agar bisa berperan sebagai QC. Dan setiap orang wajib menyampaikan koreksi sesegera mungkin ke bagian sebelumnya, bila ditemukan cacat atau penyimpangan. Ini karena sebagian proses produksi/perawatan seperti 'ban berjalan'. 
Masih banyak rentetan action yang harus dijalankan. Lalu suatu hari, si pemilik pabrik bertanya kepada saya, “Coach, bagian QC dan Customer Service sekarang banyak nganggurnya. Mau diapakan?”
Bila Anda berada di posisi saya, apa jawaban Anda?
Salam The NEXT Level!

* Coach Suwito Sumargo:
- Memiliki pengalaman membangun Bisnis Keluarga dan franchise otomotif yang sukses selama lebih dari 30 tahun.
- The Winner Supportive Coach of The Year 2014.
- The Winner System Award 2014.

- Telah banyak membantu kliennya mendesain bisnis yang lebih efektif, lean dan lincah serta lebih menguntungkan dengan mengurangi bahkan meniadakan kebocoran-kebocoran dalam bisnisnya.

Kamis, 02 Juni 2016

GAFO - By: Coach Ruaniwati*

Kapan terakhir kali Anda GAFO (baca = Gagal fokus)? Kondisi ini disebabkan oleh derasnya arus informasi yang kita terima setiap hari, baik yang relevan dengan bisnis kita maupun yang tidak relevan. Banyaknya pekerjaan yang perlu kita lakukan sendiri sebagai pebisnis, sehingga bingung menentukan prioritasnya.
Menurut penelitian, generasi milenia hanya bisa fokus pada satu hal tertentu paling lama 20-30 detik sebelum pindah fokus ke hal lain. Mungkin kita tidak sependek itu, namun jika kita tidak berlatih untuk fokus maka tentu hasilnya tidak akan optimal.
Masih ingat percobaan membuat api dengan bantuan sinar matahari dan kaca pembesar?
Sinar matahari diarahkan ke titik tertentu dengan kaca pembesar, setelah beberapa waktu, akan timbul asap dan menghasilkan api.
Sama dengan percobaan di atas. Diperlukan fokus  tenaga, pikiran dan konsentrasi pada waktu tertentu untuk mengerjakan hal tertentu sehingga ada kemajuan berarti di bisnis kita.
Bagaimana dengan Anda soal fokus ini? Beberapa klien mengaku tidak bisa fokus karena ada beberapa hal sekaligus yang harus dikerjakan. Kita perlu berlatih supaya bisa mengatasi hal ini. 
Beberapa trik yang biasanya saya lakukan jika GAFO :)
1.       Menuliskan hal-hal apa saja yang harus dikerjakan termasuk deadline-nya.
2.       Mengelompokkan hal-hal itu sesuai kategorinya, misalnya: kategori produksi, keuangan, sumber daya manusia, asset atau prasarana, dan kategori lainnya.
3.       Memetakan dan menyusun prioritasnya.
4.       Melihat apakah ada yang bisa di-delegasikan.
5.       Membuat korelasi kategorinya jika ada.
6.       Mulai fokus mengerjakannya, mungkin ada yang harus satu persatu, ada yang bisa dikerjakan paralel.
7.       Memeriksa hasilnya.
Mungkin Anda punya cara lain untuk tetap fokus? Ceritakan pada kami! Cerita Anda akan kami tayangkan di blog ini. Semoga bermanfaat.

Salam The NEXT Level!

* Coach Ruaniwati:
-     Pelatih bisnis yang telah makan banyak asam-garam di dunia Marketing, Branding dan Advertising selama lebih dari 15 tahun.

-          Aktif membantu para womanpreneur dan start-up entrepreneur melalui siaran radio di She 99.6 FM, Mercury 96.0 FM dan aktifitas belajar-mengajar di berbagai kampus terkemuka Surabaya.