Sabtu, 17 Mei 2014

BOOK CLUB - UNGKAP CARA MENYIKAPI PERUBAHAN


Rabu (23/04/14), BARACoaching Surabaya (ActionCOACH East Java-Bali) mengadakan forum Book Club yang membedah buku seorang Spencer Johnson berjudul “Who Moved My Cheese?”. Buku yang meraih best seller ini bercerita tentang manajemen dalam menghadapi perubahan yang terjadi.
“Buku ini asik dibaca, dan sangat berguna apabila bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, khususnya dunia bisnis. Di setiap lembaran ada kata-kata yang mengungkap apa itu perubahan dan bagaimana memanaje perubahan itu,” ungkap Ruaniwati, selaku pembicara dalam forum ini.
Who Moved My Cheese? bercerita tentang perubahan yang dialami oleh 4 karakter, 2 ekor tikus dan 2 kurcaci. Si Tikus: Sniff (Endus) dan Scurry (Lacak) serta si Kurcaci: Hem (Kaku) dan Haw (Aman).
Setiap hari, Sniff, Scurry, Hem, dan Haw harus mencari cheese di dalam labirin (sederet koridor serta ruangan, yang beberapa diantaranya memuat cheese, namun ada juga yang berupa pojok gelap dan menyesatkan). Dalam kehidupan nyata, cheese ini adalah metafora tentang apa yang kita inginkan dalam hidup: pekerjaan, suatu hubungan, uang, kesehatan, rumah besar, atau sesuatu yang kita anggap patut kita dapat dan bisa membuat kita bahagia.
Diceritakan dalam buku, keempat karakter ini berhasil menemukan tumpukan cheese besar bernama Cheese ‘Station C’. Tentu saja mereka sangat senang dan mengunjungi ‘Station C’ setiap hari untuk menikmati kelezatannya.
Meskipun telah menemukan cheese dalam jumlah besar, namun Sniff dan Scury tetap bangun pagi, melepas sepatu, mengikat keduanya dan menggantungkan di lehernya. Sebelum menikmati cheese, mereka memeriksa tempat itu apabila ada perubahan. Berbeda dengan kedua tikus, para kurcaci Hem dan Haw merasa arogan dan puas dengan tempat mereka yang baru. Mereka mulai bangun siang dan berjalan santai menuju ‘Station C’, karena sudah mengetahui jalannya.
Satu pagi, mereka berempat dikejutkan dengan hilangnya cheese ‘Station C’ secara tiba-tiba. Kedua tikus tidak heran dengan hal ini, karena mereka telah memperhatikan bahwa semakin lama persediaan cheese semakin menipis. Segera, mereka memasang sepatu dan mencari persediaan cheese yang baru.
Namun tidak demikian dengan Hem dan Haw. Mereka berpikir seseorang telah mencurinya. Hem menyesali perubahan itu dan tetap menunggu di tempat yang sama, berpikir barangkali akan ada sesorang yang mau mengembalikan cheese mereka.
Sebaliknya, Haw yang meskipun awalnya ragu untuk bergerak mencari cheese yang baru, akhirnya menyadari bahwa tidak mungkin bertahan terus dengan keadaan mereka. Akhirnya, Haw dengan susah payah bisa menemukan cheeseStation N’, bergabung dengan Sniff dan Scurry yang terlebih dahulu menemukannya.
“Pada kenyataannya, kehidupan dalam labirin pun sama dengan kehidupan nyata. Sesuatu terus berubah dan tidak pernah lagi sama. Banyak jebakan yang juga sering terjadi pada kita. Kadang kita terlalu takut mengambil resiko, atau terbiasa mengerjakan pekerjaan sama, tapi tidak produktif,” tutur bu Ruani.
Empat karakter dalam cerita tersebut menggambarkan bagian dari kita yang sederhana dan kompleks. Kadang kita bertindak seperti Sniff dan Scurry yang bisa segera mencium dan bertindak dengan adanya perubahan. Dengan menggunakan instingnya, mereka memilih metode trial and error untuk menyikapi dan beradaptasi dengan perubahan.
Bisa jadi kita juga seperti Hem, yang menyangkal dan menolak perubahan karena takut perubahan itu akan membawa kepada situasi yang buruk. Atau mungkin seperti Haw, yang belajar beradaptasi setelah melihat perubahan justru bisa membawanya kepada sesuatu yang lebih baik.
“Hikmah membaca buku ini adalah memahami bahwa perbedaan sikap, yang kecil-kecil, ternyata bisa membawa pengaruh yang besar nantinya,” tegas wanita yang sudah 16 tahun berkecimpung di  bidang sales, marketing, brand dan advertising ini.
Lalu, siapakah Anda menurut cerita dalam buku ini?

0 komentar:

Posting Komentar