Kamis, 12 Desember 2013

CEO PowerLunch - KUPAS STRATEGI JITU ‘BERTARUNG’ MELAWAN RAKSASA

Dalam dunia bisnis, seorang owner dituntut untuk terus belajar dan menemukan strategi agar bisa eksis dan memenangkan persaingan bisnis. Salah satu lawan bisnis yang sulit ditaklukkan adalah perusahaan-perusahaan raksasa yang sudah kuat posisinya dalam dunia bisnis. Meskipun begitu, mereka masih punya kekurangan, dan bukan mustahil, kita bisa masuk melewati ‘celah’ yang lemah itu lalu muncul sebagai pemenang.
Itulah inti dari acara CEO Power Lunch yang diadakan oleh SEA Corp. (ActionCOACH East Java&Bali) di Kahuripan Room, hotel Sheraton Surabaya (20/11/13). Dalam acara yang diikuti oleh para owner bisnis ini, Humphrey Rusli (COO SEA Corp.), selaku pembicara memberikan edukasi bisnis bertema “Killing the Giant”. Hal-hal apa saja yang menjadi kelemahan perusahaan besar (giant) dan bagaimana strategi yang bisa diambil agar bisa sejajar, bahkan memenangkan persaingan dalam menarik arus pasar.
“Dibanding dengan perusahaan yang lebih kecil, perusahaan raksasa atau giant terlalu bersifat birokrasi, sehingga prosedurnya lebih lambat, karena mereka punya step-step yang baku. Selain itu kelemahan mereka adalah pada informasi market. Bila perusahaan kecil tahu kein ginan pasar melalui suara konsumen secara langsung, maka untuk si giant yang skala marketnya luas, mereka tidak mungkin lagi mendengarkan satu persatu keinginan konsumennya. Yang mereka dengar adalah informasi berdasar opini atau asumsi, yang dibentuk dengan melihat hasil polling atau survey market,” papar Humphrey terkait beberapa kelemahan yang dimiliki perusahaan raksasa.
Lebih lanjut, business coach yang akrab disapa coach Humphrey ini menyampaikan beberapa strategi yang dilakukan agar kita bisa memenangkan persaingan dengan mereka. Yang pertama, mempunyai keunikan yang kuat pada produk dan jasa yang kita hasilkan (creating strong niche). Poin ini memang sulit, mengingat kita harus tahu apa yang membuat konsumen tertarik untuk datang dan memakai produk kita.
“Saat ini sangat sulit menemukan niche, karena kebanyakan para owner hanya fokus pada pendapatan atau uang semata. Jadi, ketika bisnis ramai, mereka sudah tidak terlalu memusingkan keunikan apa yang menjadi daya tarik bisnis mereka,” tutur coach Humphrey.
Strategi selanjutnya, yaitu be the expert. Ada beberapa media yang bisa digunakan, untuk menunjukkan seberapa professional anda. Selain media online dan offline, event semacam pameran dan seminar, juga bisa menjadi ajang menunjukkan seberapa jauh kompetensi bisnis anda.
Selain itu ada juga poin winning on speed, seek and destroy, last minute winning, polarize (on purpose), seize the microphone, dan strategi being ugly-beautifully.
“Yang dimaksud dengan being ugly-beautifully disini memiliki kemampuan untuk berseberangan dengan mainstream. Make it irrelevant for the giant to fight you. Tapi dari buruk atau berseberangan inilah, justru yang menjadi kekuatan kita untuk menjadi beda dan nomor satu. Ada poin penting yang harus diingat bila anda menjalankan strategi ini. Pertama, perusahaan anda harus di posisi atau level yang kuat juga untuk menghadapi kemungkinan terburuk yang terjadi, seperti ketika konsumen tidak ada yang tertarik dengan produk anda. Kedua, anda dituntut untuk terus mencoba dan mencari peluang yang bisa mendaya ungkitkan produk anda menjadi sesuatu yang beda,” tegas pria friendly ini.
Di sesi terakhir, coach Humphrey berharap, para owner bisnis yang mengikuti acara ini bukan sekedar bisa menyerap pembelajaran yang diberikan untuk kemajuan bisnis mereka. Namun ke depan, bisa mensharingkan apa yang mereka dapat kepada tim bisnis, dan orang-orang di sekitar mereka.

Pendapat para CEO :
1. Feny Liana – ATHALIA
Selain gaya penyampaian yang mudah diterima, forum ini hidup karena pesertanya juga aktif bertanya. Sehingga komunikasi lebih pada dua arah.
Menurut saya, tidak perlu menjadi giant untuk mencapai kesuksesan bisnis. Karena perusahaan raksasa juga punya celah dan kelemahan dalam bisnisnya. Poin pentingnya adalah bagaimana kita menciptakan sesuatu yang unik, sehingga bisa terlihat berbeda dan merebut keinginan pasar.

2. Roy Adiputra - CV. Daya Prima Sinergi
Menjadi giant belum tentu dia expert di segala hal. Seperti ungkapan ‘kecil-kecil cabe rawit’, pada kenyataannya perusahaan kecil pun bisa mengalahkan perusahaan raksasa, asal tahu strateginya, berpikir, dan terus mencoba hal baru dan berbeda yang menjadi nilai tambah.
Selain penjelasannya yang mudah dimengerti, forum CEO PowerLunch juga memberi banyak manfaat dan pengetahuan buat saya.

0 komentar:

Posting Komentar